Kebersihan mengikut Sunnah

Lilin

Salah satu syarat yang amat diperlukan untuk pemeliharaan Islam dan kepercayaan penuh adalah menjaga kebersihan. Pematuhan kebersihan menurut Sunnah Nabi ﷺ membantu memurnikan jiwa dan memperkuat iman. Dari terjemahan terjemahan Imam al-Nawawi ke Sahih Muslim, anda boleh mempelajari maklumat berguna tentang kebersihan dan aktiviti penjagaan badan yang disyorkan.

Hadis

257. Dihantar dari Abu Hurairah ra: "Lima perkara kepunyaan fitr: berkhatan, bercukur rambut kemaluan, menarik rambut di bawah tangan, memotong kuku dan memendekkan gumpalan."

258. Jafar ibn Suleiman dari Ibn Malik menyampaikan: "Anas, semoga Allaah mengasihani dia, berkata:" Masa telah ditetapkan bagi kita untuk memotong gumpalan, memotong kuku, memetik (rambut di bawah lengan) supaya kami tidak menunda (tindakan ini) daripada empat puluh malam. "

259. Telah dilaporkan dari kata-kata Ibnu Umar bahawa Rasulullah saw bersabda: "Tanamkan kumis kamu dan lepaskan janggut kamu."

260. Abu Hurairah ra katanya: Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Turunkan kumis kamu dan biarkan janggut - berbeda dengan orang-orang kafir!".

261. Menurut Aisha: "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:" Sepuluh perkara berkaitan dengan fitr: memendekkan kumis, meninggalkan janggut, menggunakan Sivak, mencuci hidung dengan air, memotong kuku, mencuci sendi dengan teliti, memetik rambut di bawah lengan, mencukur rambut kemaluan dan basuh dengan air (selepas najis) ". Musab (Pemancar Hadis) berkata: "Saya telah lupa kesepuluh, dan itu tidak lebih dari sekadar mulut." Kutayba menambah: "Waki berkata:" Air menyembur bermakna mencuci. "

Imam al-Nawawi mengulas

Nabi ﷺ menjelaskan lima perkara, mengatakan: "memotong, bercukur rambut kemaluan, menarik rambut di bawah lengan, memotong kuku dan memendekkan kumis".

Satu lagi hadis mengatakan: "Sepuluh perkara berkaitan dengan fitr: memendekkan kumis, meninggalkan janggut, menggunakan Sivak, membilas hidung dengan air, memotong kuku, teliti mencuci sendi (1), memetik rambut di bawah lengan, bercukur rambut kemaluan dan mencuci dengan air (selepas buang air besar ) ". Musab (Pemancar Hadis) berkata: "Saya telah lupa kesepuluh, dan itu tidak lebih dari sekadar mulut."

Kata-kata Nabi shallallahu 'alaihi wasallam adalah lima perkara' bermaksud lima perkara merujuk fitr, sebagaimana dinyatakan dalam hadith lain: "Sepuluh perkara merujuk fitr", dan fitrah tidak terbatas pada sepuluh perkara, kerana Nabi ﷺ menunjuk, berkata: "... merujuk kepada fitr." Allah tahu yang terbaik!

Apakah fitra?

Antara ulama terdapat perselisihan pendapat tentang perkataan ini di sini (dalam Hadis ini). Abu Suleiman al-Khattabi berkata: "Kebanyakan para ulama telah menyimpulkan bahawa ini adalah Sunnah." Juga, banyak ulama mengatakan ini, yang mengatakan bahawa makna perkataan ini adalah bahawa ia adalah Sunnah semua nabi, keamanan kepada mereka semua dan berkat Allah.

Yang lain berkata: ini adalah agama. Selanjutnya, kebanyakan perbuatan ini tidak wajib, menurut saintis, dan di antara mereka ada perselisihan tentang sifat mengikat mereka - seperti sunat, membilas mulut dan membilas hidung dengan air. Sebagai contoh, Allah Azza wa Jalla berfirman: "Makan buah-buahan ini apabila mereka masak, dan berikanlah sedekah setelah menuai" (surah al-Anam, ayat 141). Dalam ayat ini Tuhan menghubungkan pilihan dengan wajib. Lagipun, untuk memberi sedekah (zakat) adalah wajib, dan makan tidak wajib. Allah tahu yang terbaik!

Penjelasan setiap item dari Hadis

Sunat

Berkhatan adalah wajib, menurut Imam al-Shafii dan beberapa ulama, yang dikehendaki menurut Imam Malik dan kebanyakan ulama (2). Menurut Shafiite, adalah wajib bagi lelaki dan wanita.

Ia adalah wajib bagi lelaki untuk mengeluarkan semua kulit yang menutup kepala zakar sehingga kepala terbuka. Bagi wanita, ini adalah penyingkiran (pemotongan) sekeping daging tambahan ke atas vagina. Pendapat yang boleh dipercayai, di mana majoriti sarjana kita (Shafiites) bersetuju, adalah bahawa sunat boleh dilakukan pada zaman kanak-kanak, tetapi tidak semestinya. Dipercayai sunat harus dilakukan wali (penjaga) hingga dewasa. Terdapat juga pendapat bahawa sunat sehingga 10 tahun dilarang. Jika kita mengikuti pendapat yang boleh dipercayai, adalah dinasihatkan untuk melakukan sunat pada hari ketujuh selepas kelahiran. Sama ada hari lahir pada tujuh hari atau undur tujuh hari ini bermula selepas hari kelahirannya - terdapat perbezaan di antara para ulama. Yang paling jelas (betul) adalah apa yang ada dalam (hari jadi pada tujuh hari).

Para saintis tidak bersetuju dengan hermafrodit (3). Ada yang mengatakan bahawa sebelum usia lanjut, dia harus disunat untuk kedua alat kelamin. Orang lain mengatakan bahawa sunat tidak dilakukan sehingga ia diturunkan (jantina), dan pendapat ini (kedua) lebih kuat.

Adapun yang dilahirkan dengan dua organ kelamin laki-laki, jika mereka bekerja, mereka harus disunat, dan jika hanya satu yang bekerja, maka sunat dilakukan kepada badan kerja. Terdapat juga perselisihan tentang bagaimana prestasi (anggota) menunjukkan dirinya sendiri: ada yang mengatakan bahawa ia adalah keupayaan untuk buang air kencing, dan yang lain - keupayaan untuk melakukan hubungan seksual.

Jika seseorang mati tanpa sunat, maka ada pendapat yang berbeza mengenai dia:

1. Apa yang diketahui dan boleh dipercayai adalah bahawa sunat tidak dilakukan, sama ada kanak-kanak yang sudah meninggal atau dewasa.

2. Orang dewasa disunat, dan anak itu tidak. Allah tahu yang terbaik!

Mencukur Groin

Mencukur di kawasan groin adalah bercukur rambut kemaluan. dipanggil istihdat (secara literal - "keperluan besi"), kerana ia menggunakan alat besi, dan ini biasanya cukur. Dalam tindakan ini (penyingkiran rambut) terdapat kecantikan dan kesucian. Perkara terbaik ialah mencukur, tetapi anda boleh memotong, memetik dan menggunakan produk penyingkiran rambut moden.

Dengan bercukur rambut kemaluan bermakna bercukur rambut yang tumbuh di atas dan di sekeliling organ seksual, dan juga rambut di sekitar organ seksual wanita. Ia dipancarkan dari Abu Abbas ibn Shureij bahawa ini adalah rambut yang tumbuh di sekitar dubur. Dari semua ini, menjadi jelas bahawa ia adalah wajar untuk mencukur semua rambut yang tumbuh di depan dan belakang di dan di sekitar alat kelamin.

Berhubung dengan masa pencukuran (rambut ini), maka pendapat yang dipilih adalah bahawa mereka perlu dicukur bergantung kepada tahap keperluan dan panjang rambut: apabila mereka tumbuh, mereka bercukur. Begitu juga dengan memotong kutu rambut, menarik rambut di bawah lengan dan memotong kuku. Bagi Hadis, yang mengatakan: "Sudah tiba masanya kita memotong misai, memotong kuku, memetik (rambut) di bawah tangan, supaya kami tidak menangguhkan (tindakan ini) selama lebih dari empat puluh malam," artinya supaya orang tidak menangguhkan tindakan ini selama lebih dari empat puluh hari, tetapi tidak kerana ia adalah wajar untuk menangguhkan selama empat puluh hari (dan mencukur pada ketujuh puluh). Allah tahu yang terbaik!

Kliping kuku

Pemangkasan kuku adalah tindakan yang wajar tetapi tidak perlu.

Adalah wajar untuk memulakan potongan rambut dengan kuku tangan, kemudian kaki. Dan mulakan dengan jari telunjuk tangan kanan, kemudian tengah, kemudian jari cincin, kemudian jari kecil, kemudian ibu jari. Selepas itu, pergi ke sebelah kiri dan mulailah dengan jari kecil, kemudian datang giliran yang tidak bernama, dan sebagainya sampai akhir - kepada ibu jari tangan kanan. Kemudian pergi ke kakinya. Adalah dinasihatkan untuk memulakan potongan rambut dengan jari kecil pada kaki kanan dan selesai dengan jari kecil kaki kiri. Allah tahu yang terbaik!

Pemotongan bawah bawah

Plucking rambut di bawah tangan sebulat suara adalah tindakan yang wajar. Yang paling baik adalah menghilangkan rambut ini melalui memetik, jika seseorang boleh melakukannya, tetapi anda boleh mencukur dan menggunakan cara penyingkiran rambut yang berbeza.

Mereka berkata dari Yunus ibn Abdul Alya: "Saya pergi ke Imam Shafii, semoga Allah mengasihani dia, dan di sampingnya adalah seorang penata rambut yang mencukur dia di bawah kepalanya, dan Imam Shafii berkata:" Kamu tahu bahawa sunnah itu keluar dari bawah tikus, tetapi saya tidak dapat menahan rasa sakit itu. "

Adalah wajar untuk memulakan dengan ketiak yang betul.

Pemendek misai

Memendekkan kumis adalah Sunnah, dan dianjurkan untuk memulakan potongan rambut di sebelah kanan. Seseorang mempunyai pilihan: untuk memajukan dirinya atau meminta orang lain untuk membantu dalam hal ini, kerana tidak ada pelanggaran martabat dan pelanggaran yang dilarang, tidak seperti kasus dengan menarik rambut di bawah lengan dan cukur di daerah pangkal paha. Bagi sempadan pemotongan, pendapat yang dipilih adalah sehingga tepi bibir terdedah, tetapi mereka tidak boleh dicukur. Bagi rivayats, "mencukur lumpur", ini adalah mengenai apa yang melampaui sempadan bibir. Allah tahu yang terbaik.

Bagi "melepaskan janggut," ia bermakna menumbuhkan janggut panjang. Dan Persia mempunyai adat untuk mencukur janggut, jadi Sharia melarang kita untuk melakukan ini.

Para saintis telah menyenaraikan dua belas tindakan yang tidak diingini yang dikaitkan dengan janggut, dan sesetengahnya sangat tidak diingini.

Yang pertama adalah untuk pewarna janggut hitam, kecuali untuk tujuan jihad.

Yang kedua ialah pewarna kuning demi menjadi orang yang benar, dan bukan Nabi.

Yang ketiga adalah untuk cat janggut putih dengan kelabu atau sesuatu yang lain, supaya orang itu mengambil rupa lelaki tua, mahu kuasa atau kedudukan tinggi, atau mencadangkan kepada orang bahawa dia adalah seorang sheikh.

Keempat - memetik atau bercukur apabila janggut muncul, untuk kelihatan muda atau baik.

Yang kelima memetik rambut kelabu.

Keenam adalah janggut memangkas untuk membentuknya sebagai hiasan, untuk menyenangkan wanita atau untuk tujuan lain.

Ketujuh adalah kenaikan atau penurunan, seperti memanjangkan rambut dengan lekuk di pipi atau bercukur kumis bersama-sama dengan mencukur kepala, memetik seekor goatee (rambut di bawah bibir dalam bentuk segitiga) di sisi dan banyak lagi.

Kelapan - sisir di depan semua orang, menghiasi diri anda.

Kesembilan - untuk meninggalkan janggut yang goyah, menunjuk ke penjimatan dan kekurangan perhatian terhadap penampilan.

Kesepuluh adalah melihat kegelapan atau kelabu rambut janggut anda dengan rasa puas dan bangga, ditipu oleh pemuda anda atau bangga dengan rambut kelabu, kerana ia meninggikan lelaki lebih muda.

Kesebelas - untuk mengikatnya atau menenun braids.

Yang kedua belas - mencukur janggut, kecuali jika janggut tumbuh dengan seorang wanita - maka sangat diinginkan untuk mencukur rambutnya. Allah tahu yang terbaik.

Membasuh sendi dengan teliti

Pembasuhan sendi yang menyeluruh adalah Sunnah yang tidak terhad kepada wudhu (iaitu, adalah wajar bukan sahaja semasa wudhu). Para saintis mengatakan bahawa sendi adalah tempat-tempat dari telinga di mana kotoran berkumpul, iaitu, ini adalah auricles. Ini kotoran mesti dikeluarkan, kerana pengumpulan besar (kotoran) merosakkan pendengaran. Juga (perlu dikeluarkan) yang terkumpul di hidung, dan pada umumnya semua kotoran yang terkumpul di mana-mana bahagian badan dalam bentuk peluh, debu, dll. Allah tahu yang terbaik!

Bagi kata-katanya "Saya telah lupa kesepuluh - dan ini tidak lebih daripada membilas mulut," ini adalah keraguan (pemancar) di dalamnya (penghantaran). Kadi Iyad berkata: "Ini (kesepuluh) mungkin sunat, yang disebutkan bersama dengan lima (perkara yang disebutkan dalam hadith pertama)."

Ini adalah ringkasan apa yang berkaitan dengan fitra. Di dalam "Sharh Muhazzab" saya menulis mengenai perkara ini dengan teliti dengan hujah dan cawangan. Allah tahu yang terbaik!

Satu lagi hadis di mana dikatakan: "Masa telah ditetapkan bagi kita untuk memotong kumis, memotong kuku, tarik keluar (rambut di bawah lengan kita) supaya kami tidak menangguhkan (tindakan ini) selama lebih dari empat puluh malam." Kami menjelaskan arti hadith ini, iaitu, bahawa kita tidak boleh menangguhkan lebih dari empat puluh hari, tetapi tidak meninggalkan selama empat puluh hari (dan mencukur pada ketujuh puluh).

Dalam hadith lain, bukan dari Sahih Muslim, ia datang: "Ia ditubuhkan untuk kita oleh Nabi." Allah tahu yang terbaik!

Kadi Iyad berkata: "Ukaili berkata:" Terdapat salah faham dalam hadith ini Jafar. Ibn Abd al-Barr berkata: tidak ada yang kecuali Jafar lulus hadits ini. " Tetapi ini bukan alasan untuk mengingat bahawa Jafar mempunyai ingatan yang lemah.

Saya (an-Nawawi) akan berkata: "Ramai ahli sains menganggap Jafar bin Suleiman menjadi seorang kepercayaan, dan kuasa perundangannya cukup memadai daripada hakikat bahawa Muslim telah membawanya (iaitu, dari pihaknya).

Pelbagai perkataan yang digunakan dalam Hadis berkenaan dengan janggut - mereka semua menunjukkan perlunya meninggalkan janggut ketika ia tumbuh, dan ini adalah makna yang jelas dari Hadis. Pendapat ini dinyatakan oleh ahli sains dan saintis kami madhab lain.

Kadi Iyad, semoga Allah merahmati dia, berkata: "Ia tidak diingini untuk mencukur janggut, memendekkannya dan memotongnya. Bagi pemangkasan bahagian bawah dan sisi, ini adalah perkara yang baik, kecuali jika ia cuba mencapai kemasyhuran. Di samping itu, ia tidak diingini untuk mencukur dan memotongnya. "

Dan kemudian dia berkata: "Salyafy tidak bersetuju dengan batas janggut. Sesetengah dari mereka menganggap janggut itu tidak mempunyai sempadan, tetapi mereka tidak meninggalkannya sehingga mendapat perhatian kerana itu, dan Imam Malik percaya bahawa tidak diinginkan untuk melepaskan janggut yang terlalu panjang. Orang lain menganggap janggut itu terhad kepada penumbuk, dan yang lebih panjang perlu dipotong. Masih yang lain menganggap bahawa ia tidak diingini untuk mencukur janggut, kecuali dalam haji atau mati. "

Dan dia berkata: "Adapun kumis itu, banyak salaf yang mengikuti pendapat pemotongan kumis dan pencukuran mereka, mengikuti makna literal kata-kata Rasulullah:" Cukur dan hapuskan "- dan ini adalah pendapat orang Kufia. Ramai merasakan bahawa anda tidak boleh mencukur misai anda dan mengeluarkannya sepenuhnya. Dan ini pendapat Imam Malik, yang mencukur kumisnya disamakan dengan ketidakselarasan pengabaian mereka dan memerintahkan untuk memberi arahan kepada sesiapa yang melakukan ini (mencukur kumisnya). Dia juga menganggapnya tidak diingini untuk mengeluarkan kumis dari atas. Para saintis ini percaya bahawa perkataan "shave", "delete" dan "cut" bermakna perkara yang sama, dan memotong kutu rambut sehingga ujung bibir terdedah. Orang lain telah memutuskan bahawa ada pilihan. "

Perkataan Kadi Iyad sudah berakhir.

Dan pendapat yang dipilih adalah meninggalkan janggut ketika ia tumbuh, dan tidak memendekkannya sama sekali.

Dan pendapat yang paling disukai mengenai kumis adalah untuk memangkas mereka supaya bahagian bawah bibir kelihatan. Dan Allah Maha Mengetahui.

Imam al-Nawawi, Sharh Muslim, bab penjagaan badan

Diterjemahkan: Musa Bagilov, Ahli teologi

(1) Iaitu, membasuh tempat di mana air menjadi teruk, sebagai contoh, di antara jari, di mana kotoran mengumpul dan di mana air menjadi teruk.

(2) Kebijaksanaan dalam berkhatan untuk lelaki: membersihkan zakar dari kotoran yang jatuh ke kulup dan banyak kegunaan lain. Bagi wanita, ia mengurangkan semangatnya yang kuat.

(3) Hunza Mushkil.

Adakah anda suka bahan itu? Sila beritahu orang lain tentang hal itu, membuat repost di rangkaian sosial!

Kemunculan seorang Muslim. Bab 4

12 439 11 September 2013

Ketiaknya

Nabi saw bersabda: "Lima perkara merujuk kepada keperluan semula jadi: memotong kulup, mencukur rambut kemaluan, memotong kuku, memetik rambut ketiak dan memendekkan kumis" [1].

Lebih baik mengeluarkan rambut dari ketiak, tetapi jika ini sukar dilakukan, maka anda boleh mencukur atau mengeluarkannya dengan bantuan cara untuk memusnahkan rambut. Abu Hamid al-Ghazali berkata: "Adalah lebih baik untuk menarik keluar rambut ketiak. Benar, ini mudah diberikan kepada mereka yang mula-mula digunakan untuk menarik mereka keluar. Yang sama yang pernah mencukur mereka, cukup mencukur mereka jika memetik itu menyakitkan baginya, kerana tujuan [prosedur] adalah membersihkan kawasan ini [tubuh] dan mencegah pengumpulan kotoran di dalamnya, yang juga dapat dicapai dengan mencukur "[2].

Tidak dianjurkan untuk menangguhkan penyingkiran rambut dari ketiak selama lebih dari empat puluh hari. Anas berkata: "Untuk memendekkan kumis, memotong kuku, tarik rambut dari ketiak dan memotong rambut kemaluan, kami diberi masa tertentu. Kami tidak dapat meninggalkan [kes ini] lebih daripada empat puluh malam "[3].

Kukunya

Al-Nawawi berkata: "Bagi memotong kuku, ia adalah sunaya sebulat suara, baik untuk lelaki dan wanita itu, baik pada tangan dan kakinya... Mengenai pilihan waktu untuk memotong kuku, ia bergantung pada [waktu] ketinggian mereka. Kuku dipotong apabila mereka membesar. Orang yang berbeza dan dalam keadaan yang berbeza [kuku masa pertumbuhan] adalah berbeza. Dengan peraturan yang sama, kumis dipendekkan, ketiak ditarik dan kemaluannya dicukur, "dia kemudian memetik Hadis Anas di atas dan menambah:" Namun, hadis ini tidak difahami sebagai izin untuk menangguhkan perkara ini selama empat puluh hari. Ia mengandungi petunjuk bahawa tidak mustahil untuk menangguhkan kes-kes ini dari masa yang perlu dilakukan, tetapi jika mereka masih ditangguhkan, maka mustahil untuk deposisi ini melebihi empat puluh hari. Al-Shafi'i dan rakan-rakan menulis bahawa ia adalah dinasihatkan untuk memotong kuku dan meletakkan rambut yang disenaraikan secara teratur pada hari Jumaat. Tetapi Allah tahu yang terbaik! "[4].

Ibn Qudamah berkata: "Setelah memotong kuku, lebih baik untuk mencuci hujung jari, dan kemudian, mereka berkata, menggaruk dengan kuku yang tidak kotor menyakitkan badan" [5].

Itu antara kakinya

Oleh kerana sudah jelas dari Hadis di atas, bercukur rambut kemaluan juga sunnier, dan kes ini tidak dibenarkan ditunda selama lebih dari empat puluh hari.

Tidak kira apa pun untuk menghilangkan rambut ini, adalah penting bahawa ia dikeluarkan. Imam Ahmad ditanya: "Apa yang kamu katakan tentang seorang lelaki yang meletakkan rambutnya di bawahnya dengan gunting dan tidak membuangnya ke had?", Dia menjawab: "Saya fikir ia menghitung dia, dalam sha'a-Llah ! Dan ketika mereka bertanya kepadanya, "Apa yang dapat kamu katakan tentang siapa yang menghilangkan rambut di rambutnya dengan memetik?", Dia berkata: "Siapakah yang mampu berbuat demikian?". Juga, tidak ada yang buruk jika anda menutupi mereka dengan cara untuk memusnahkan rambut, perkara utama adalah untuk tidak mempercayakan perkara ini kepada mereka yang tidak boleh ditunjukkan tempat yang memalukan mereka, tetapi boleh dipercayakan kepada isteri atau hamba mereka. Abu Abdu-Llah an-Nasa'i berkata: "Saya menyediakan ubat untuk penyingkiran rambut Ahmad dan menutupnya dengannya. Apabila perlu mengeluarkan rambut kemaluan, dia melakukannya sendiri. " Walau bagaimanapun, adalah lebih baik untuk mencukur mereka dengan bilah, mengikut Hadis [6].

Bagi penyingkiran bulu-bulu yang tumbuh di sekitar dubur, pada masa ini, an-Nawawi menulis: "Saya tidak melihat apa-apa yang akan menafikan kebolehkuasaan ini. Lebih-lebih lagi, jika ini dilakukan untuk tujuan pembersihan dan memudahkan pembersihan, maka ia dialu-alukan "[7].

Dan di mana semua ini pergi?

Adalah dipercayai bahawa kuku, rambut dan darah tumpahan yang dicukur dikehendaki dikebumikan kerana ia sama dengan bahagian tubuh manusia. Di samping itu, jika mereka tidak dikebumikan, mereka boleh digunakan oleh ahli sihir untuk tujuan sihir.

Imam Ahmad ditanya: "Apa yang harus dilakukan kepada orang yang memotong kuku atau mengeluarkan rambutnya: membuangnya atau menguburkannya di tanah?", Dia menjawab: "Mengubur di tanah!" Kemudian dia ditanya: "Adakah anda tahu apa-apa mesej tentang ini?", Yang beliau menjawab: "Ibnu Umar sedang menguburkannya." (Al-Quran, 77: 25-26), - Imam Ahmad berkata: "Mereka meletakkan darah, rambut dan kuku mereka dalam kehidupan, dan menguburkannya dalam kematiannya "[8].

Telah dilaporkan bahawa Rasulullah saw bersabda: "Hancurkan darahmu, rambutmu dan kuku kamu. Kemudian ahli sihir tidak akan bermain dengan mereka! "[9].

Baunya

Seorang Muslim pasti tidak membenarkannya memancarkan bau yang tidak menyenangkan. Untuk melakukan ini, dia harus mandi dengan teratur, mencuci peluh dan mencuci pakaiannya. Tetapi selain itu, dia juga harus cuba menggunakan kemenyan yang baik.

Secara amnya, kemenyan memainkan peranan penting dalam budaya Islam. Nabi Muhammad SAW bersabda: "Wanita-wanita membuat dupa untukku dari perdamaian dan dupa untukku, dan doa untuk mataku" [10].

Juga, Rasulullah (damai dan rahmat kepadanya)! Diharapkan umat Islam tidak mengabaikan penggunaan kemenyan mereka. Dilaporkan bahawa dia berkata: "Mandi penuh jamuan pada hari Jumaat adalah tugas setiap orang yang telah mencapai akil baligh. [Tugas yang sama] dan membersihkan mulut dengan sivak, dan menggunakan kemenyan yang tersedia! "[11].

Mengikut peraturan etika Muslim, jika ada seseorang yang ditawarkan kemenyan, maka ia tidak diinginkan (macruh) baginya untuk meninggalkannya. Al-Nawawi menulis: "Tidak sesuai bagi mereka yang ditawarkan kemenyan atau myrtle untuk menolak mereka, sesuai dengan Hadis Abu Hurairah, yang berkata:" Saya mendengar bagaimana Rasulullah adalah damai dan berkat kepadanya! - Said: "Dia yang menawarkan roh, janganlah dia menolaknya!" ". Hadits ini memimpin umat Islam. Dalam hadis yang menyebutkan al-Bukhari (meninggal pada tahun 256 Hijrah), menurut Anas, ia berkata: "Nabi, selamat dan berkat Allah di atasnya! - tidak pernah menolak kemenyan! " [12].

Pakaiannya

Maksud utama pakaian dalam Islam adalah tempat perlindungan dari istana, yakni, bagian tubuh manusia yang dia wajib sembunyikan dari orang lain, dan yang orang lain dilarang untuk melihat. Lebih-lebih lagi, berdasarkan pandangan sebulat suara para saintis, adalah mustahak untuk menyembunyikan aurat anda dan tidak melihat orang lain (fard).

Pendedahan 'aurata adalah perbuatan yang menjijikkan. Dalam zaman pra-Islam, orang-orang musyrik sering pergi ke telanjang Ka'bah, memanggilnya sebagai ratu haji dan perintah Tuhan. Allah berfirman tentang perbuatan mereka: "Apabila mereka melakukan perbuatan yang hodoh, mereka membenarkannya seperti ini:" Kami melihat bagaimana bapa-bapa kami bertindak seperti ini, dan Allah memerintahkan kami untuk melakukannya. " Katakanlah: "Allah tidak memerintahkan kekejian. Adakah kamu akan memfitnah apa yang kamu tidak tahu terhadap Allah? "(Quran, 7:28).

Seorang Muslim dilarang untuk menunjukkan 'auratnya kepada sesiapa kecuali isteri dan gundiknya. Walaupun berada dalam kesendirian, seorang Muslim mesti menyembunyikan 'aurat' dan membukanya hanya jika perlu, misalnya, untuk mandi. Jika, bagaimanapun, untuk menjalankan apa-apa rawatan, sama ada dalam perkara sunat, Muslim masih perlu membuka aurat di hadapan orang yang tidak dibenarkan, pendedahan apa-apa 'beliau' aurat tidak akan diiktiraf sebagai diharamkan kerana ia adalah langkah yang perlu [ 13].

Bahz b. Hakim berkata datuknya bertanya kepada Nabi (damai dan rahmat atasnya): "Wahai Rasul Allah, dalam beberapa kes, kami meliputi anda aurat, dan dalam beberapa kes terbuka" - Nabi (saw) berkata, : "Sembunyikan 'aurat dari semua orang kecuali dari isterimu dan gundikmu." Maka datuk Bakhza bertanya: "Wahai Rasulullah, dan jika orang bercampur-campur bersama (yakni, mereka akan berada di tempat yang sama dan beberapa dari mereka tidak akan berpeluang menutupi 'aurat mereka dengan alasan yang salah)?" Nabi (saw) bersabda: "Jika kamu dapat [menjadikannya supaya] seseorang tidak melihat 'awrah, maka lakukanlah itu." Selepas itu Bahza datuk bertanya, "Wahai Rasulullah, dan jika seseorang daripada kita akan berada dalam kesendirian" - dan Nabi (saw) berkata: "Allah adalah lebih ramai orang mempunyai hak untuk kemaluannya ! "[14].

Jika pakaian yang meliputi aurat, begitu nipis yang melaluinya akan menunjukkan melalui warna kulit manusia - iaitu, putih kulitnya, jika ada berkulit cerah, atau hitam, jika ia adalah hitam - maka aurat tidak akan disembunyikan. Oleh itu, adalah penting bahawa pakaian yang menutupi 'aurat cukup padat dan tidak membenarkan orang yang melihatnya mengenali warna kulit yang tersembunyi di belakangnya [15].

Adapun sempadan 'aurata, menurut Hadis individu yang berbeda, Nabi (damai dan berkat Allah bersabda kepadanya). Mengatakan bahwa' lelaki itu 'adalah bagian dari tubuh dari pusing ke lutut. Malik, Al-Shafi'i dan Ahmad berpegang pada kerangka ini, tanpa mengaitkan pusar dan lutut ke 'aurata. Abu Hanifa (150 gh.), Walau bagaimanapun, mengatakan bahawa lutut juga besar aurata, dipandu oleh hadith: "Lutut dari aurata!" [16]. [17]

Satu lagi tujuan penting dalam pakaian dalam Islam adalah menghiasi rupa seorang muslim, memberinya penampilan yang menyenangkan. Allah SWT berfirman: "Kami telah menghantar kamu pakaian yang menutupi malu kamu, serta perhiasan pakaian. Walau bagaimanapun, pakaian yang terbaik adalah takut kepada Tuhan! "(Quran, 7:26).

Hakikat bahawa Allah telah menghantar pakaian yang indah kepada kita adalah suatu manifestasi dari karuniaNya kepada kita, dan kita harus menunjukkan kepada orang-orang rahmat yang diberikan Tuhan kepada kita. Dalam satu hadis, yang disampaikan oleh bapa Abu al-Ahvas, dikatakan: "[Sekali] saya datang kepada Nabi, damai dan berkat Allah di atasnya! - dalam pakaian buruk. Nabi, selamat sejahtera dan berkat! - bertanya: "Adakah anda mempunyai harta?", - "Ya...", - Saya menjawab. "Dan apa hartamu?", Bertanya kepada Rasulullah SAW, selamat sejahtera dan rahmat Allah! Saya berkata, "Daripada unta, lembu, domba, kuda, dan budak." Maka dia, damai dan berkat Allah di atasnya! - berkata: "Sekiranya Allah memberikan kepadamu kekayaan, maka hendaklah dia melihat jejak-jejak keinginan dan rahmatNya kepada kamu!" "[18].

Islam menggalakkan hiasan luaran pakaian tiada kaitan dengan gila rela menghabiskan dana nemerenye untuk membeli setiap perkara yang anda suka, dan dengan keinginan untuk menekankan keistimewaan mereka menggunakan penggunaan mudah dilihat dan sisa mudah dilihat. Islam mengajar seorang muslim bahawa, membelanjakan wang pada penampilannya, dia tidak melupakan keperluan untuk membelanjakan wang untuk menjaga keluarganya, mengukuhkan kekeluargaan, memberi sokongan kepada yang memerlukan dan keperluan lain yang serupa. Pakaian yang indah tidak boleh menjadi alasan bagi seorang Muslim untuk menunjukkan keangkuhan, dia harus dipakai untuk menunjukkan salah satu manifestasi dari Rahmat Allah, yang menghantar pakaian ini.

Rasulullah saw bersabda: "Makan, minum, berpakaian, memberi sedekah, tetapi tanpa sisa dan puas hati. Semoga rahmat Allah dapat dilihat oleh kamu, kerana Allah suka apabila rahmat-Nya terlihat pada hamba-Nya! "[19].

Al-Muwaffak 'Abd ul-Lyatyf al-Baghdadi (lahir pada tahun 557H) berkata: "Hadits ini bersifat inklusif dari segi keutamaan manusia dengan sendirinya. Ia mengandungi [petunjuk tentang apa yang membawa manfaat], baik untuk jiwa dan badan, baik di dunia ini maupun di dunia abadi. Oleh itu, sisa yang menampakkan dirinya dalam segalanya, membahayakan kedua-dua badan dan kehidupan, membawa kepada kerugian dan kerosakan, dan kepuasan membahayakan jiwa, yang menyebabkan kesombongan. Dalam kehidupan, kepuasan abadi akan berubah menjadi bahaya, seperti dosa yang sempurna, dan dalam kehidupan ini, bahaya daripadanya ditunjukkan dalam fakta bahawa ia menyebabkan jijik pada orang "[20].

Dengan cara ini, budaya Barat moden memakai (gaya Eropah), yang kini berjaya yang dikenakan di seluruh dunia, yang dihasilkan oleh ungkapan besar-besaran dengan tepat kualiti itu orang antinravstvennyh dari yang kita telah memberi amaran kepada Nabi (saw!) Dalam hadis di atas. Sekurang-kurangnya, ini dibuktikan dengan penjelasan saintifik mengenai perkembangan budaya ini, yang diberikan saintis di Barat. Jadi, pada akhir XIX - abad XX awal. Ahli ekonomi Amerika Thorstein Veblen dan ahli sosiologi Jerman Georg Simmel menyimpulkan bahawa fesyen dicipta dalam kumpulan sosial elit untuk menekankan perbezaannya daripada orang biasa. Dalam usaha meniru golongan elit, strata menengah dan bawah secara beransur-ansur mengamalkan "hal baru" yang bergaya. Apabila fesyen "meresap", ia kehilangan kebaruannya, menjadi jisim dan "kesat." Agar tidak kehilangan jarak sosial, golongan elit melancarkan sesuatu yang baru dan asal. Kitaran penggunaan berprestij ini berulang-ulang kali.

Adapun bentuk dan jenis pakaian, maka Islam memberikan orang-orang dengan kebebasan mutlak pilihan, yang memungkinkan untuk dibimbing dengan baik oleh kastam yang berlaku di suatu kawasan tertentu dan pada waktu tertentu, dan dengan cita rasa dan keinginan mereka sendiri. Dalam hal ini, orang Islam dibenarkan segala-galanya yang tidak dilarang secara langsung oleh Syariah.

Allah SWT berfirman: "Dia adalah yang menciptakan bagi kamu semua yang ada di bumi" (Quran, 2: 29), dan juga: "Katakanlah [Muhammad]:" Siapakah yang melarang keindahan yang diberikanNya kepada hambaNya, dan baik dari warisan? " (Quran, 7: 32).

Kebebasan dalam penggunaan pakaian hanya terhad kepada peruntukan tertentu yang semata-mata bertujuan untuk meningkatkan masyarakat dan memperbaiki watak moralnya.

Untuk diteruskan

_____________________________
[1] Al-Bukhari (No. 5550, 5552 dan 5939) dan Muslim (No. 257) dipetik.
[2] Lihat: Ihya ulyum ad-din. T. 1. S. 135.
[3] Memimpin Islam (No. 258).
[4] Lihat: al-Majma '. T. 1. S. 339-340.
[5] Lihat: Ibn Qudama M. al-Mughni. T. 1. S. 119.
[6] Ibid., Ms 117-118.
[7] Lihat: al-Majma '. T. 1. S. 342.
[8] Lihat: al-Adab al-Shariya. T. 3. S. 329, 330.
[9] Menuju iklan harian (No. 336).
[10] Hadis Kredible, katakan Ahmad (No. 12315) dan an-Nasa'i (No. 3939).
[11] Al-Bukhari (No. 840) dan Muslim (No. 846/7) dipetik.
[12] Lihat: al-Majma '. T. 1. S. 347.
[13] Lihat: al-Majma '. T. 3. S. 170, 171.
[14] Good Hadith, yang disebut oleh Abu Daud (No. 4017), di-Tirmidhi (No. 2919 dan 2946) dan an-Nasa'i (No. 8972).
[15] Lihat: al-Majma '. Vol. 3. S. 176.
[16] Menuju iklan-Darakutni (No. 901).
[17] Lihat: al-Mughni. T. 2. S. 284, 286.
[18] Hadis Kredible, memimpin Ahmad.
[19] Memimpin al-Haris b. Abi Osama (No. 571), dan al-Bukhari bermula dengan Hadits bab "Pakaian" dalam "Sahih" tanpa memberikan Isnad.
[20] Cit. oleh: Fath ul-Bari. T. 10. S. 265.

Gunakan pendaftaran cepat!

Keranjang belanja

Bolehkah wanita muslim mengeluarkan bulu badan dan mengeluarkan kening?

Seperti kata pepatah: "seorang lelaki sepatutnya mempunyai kepala di bahunya, dan seorang wanita harus mempunyai wajah". Dan apa yang harus menjadi wajah wanita? Sudah tentu, cantik. Kosmetik dan solek halal - semuanya baik, dan, tentu saja, kecantikan wanita bermula dengan jiwa, tetapi jangan lupa tentang dandanan mereka. Wanita sentiasa sangat sensitif terhadap menjaga diri mereka sendiri: untuk kulit muka dan badan, rambut, kuku, gigi - semua ini seperti teka-teki yang membentuk kecantikan wanita. Dan jika ada kelemahan yang tersembunyi di balik pakaian, anda tidak boleh menyembunyikan wajah anda: dalam Islam, wanita dan gadis di khalayak ramai wajib memakai hijab, yang menyembunyikan seluruh tubuhnya, kecuali bujur muka dan tangan.

Ada perkara yang hanya menghiasi lelaki, dan wanita sangat manja. Dan ini bukan sahaja parut, tetapi juga tumbuh-tumbuhan yang berlebihan di muka dan badan... Setuju, untuk melihat seorang wanita atau seorang gadis dengan rambut kurus di hadapan anda, seperti tumbuh kening lebat bertumbuh atau, lebih buruk lagi, dengan kumis, adalah tontonan yang tidak menyenangkan, menjijikkan dan juga menyebabkan jijik. Selain itu, dalam bentuk "asal" ini, seorang gadis atau wanita kelihatan seperti lelaki, dan ini dilarang keras dalam Islam. Hari ini kita akan bercakap tentang prosedur seperti penyingkiran rambut di muka dan badan, dari sudut pandangan Islam.

Mengikut peraturan Islam, penyingkiran rambut badan diperlukan untuk menjaga dan menjaga tubuh anda bersih. Berusaha untuk kesucian, dengan itu kita menjadi lebih dekat dengan Allah, yang menyumbang kepada penguatan iman kita.

Walau bagaimanapun, Islam tidak membenarkan pengalihan rambut pada semua bahagian badan. Oleh itu, adalah haram bagi wanita untuk mengeluarkan sepenuhnya (mencukur) dan memetik kening, dan juga mencukur rambut di kepala (kecuali dalam kes-kes apabila ini disebabkan oleh penyakit). Pastikan anda menekankan semula bahawa ia adalah dilarang untuk menghapus sepenuhnya kening! Lihat bagaimana seorang gadis Muslim kelihatan seperti dia akan menghapuskan alis dan bulu mata dari wajahnya, kelihatannya tidak semestinya dengan kebenaran, dan berbuat demikian adalah dosa!

--Anda harus faham bahawa tidak ada suara sebulat suara di kalangan saintis tentang memetik atau mengeluarkan rambut dari alis kecil, tetapi semua orang bersetuju dengan satu perkara: apabila wajah seorang gadis itu cacat, dan ini jelas terlihat, iaitu, ini bukan sesuatu yang diragukan, dan semua orang jelas anggap ia sebagai gangguan fizikal, sebagai contoh: seorang gadis berusia 15 tahun mempunyai kening seperti Brezhnev, atau dahinya mempunyai kening yang padat, atau kening dipintal mengelilingi mata seperti kacamata, atau turun ke hidung, dalam hal ini - tidak ada masalah jika wanita itu melakukan epilasi rambut berlebihan turf berkembang rambut lebih semulajadi.--

"Wanita boleh mengeluarkan semua rambutnya, penyingkiran yang menjadikannya lebih cantik, dan dia mesti meninggalkan rambut yang menjadikannya lebih cantik. Dan kerana alasan ini, wanita dilarang mencukur botak! "(Lihat" al-Mausu'a al-fikkhiya "18/100). Jadi tiada potongan rambut di bawah "sifar"...

Bolehkah saya membuat potongan rambut tetap?

Sheikh Ibn Baz - semoga Allah mengasihani dia - berkata: "Seorang wanita tidak boleh mencukur rambutnya di kepalanya, tetapi untuk pengurangan panjang atau kelantangannya, kita tidak melihat masalah dengan itu. Walau bagaimanapun, ini mesti dilakukan dengan betul agar dia dan suaminya berpuas hati. Iaitu adalah perlu untuk bersetuju dengan suaminya tentang potongan rambut, dan ia tidak sepadan dengan gaya rambut wanita yang tidak percaya. Adalah sukar untuk menjaga rambut panjang - sukar untuk mencuci dan menyikat mereka, dan jika ia memendekkan rambut terlalu panjang atau tebal, ia tidak akan menyakitkan. Ia juga akan menjadikan mereka lebih cantik, yang akan menggembirakan wanita dan suaminya, dan kami tidak tahu apa-apa sebab untuk melarangnya. Tetapi bercukur rambut sepenuhnya dilarang, kecuali dalam kes-kes penyakit dan penyakit. Dan Allah memberikan kejayaan. " Lihat buku "Fatawa al-Mar'a al-Muslim" (jilid 2 ms 515).

Tetapi ingat bahawa dalam Islam, wanita dibenarkan untuk memotong rambut di kepala tidak lebih pendek daripada lobang telinga.

Dalam Sahih Muslim, terdapat hadis dari kata-kata Abu Salama b. Abd ar-Rahman: "Isteri-isteri nabi (damai dan berkah dari Allah swt) memendekkan rambut mereka di atas kepala mereka ke tahap di bawah telinga mereka (al-Khayyid, 320).

Bolehkah wanita muslim melepaskan rambut muka, sebagai contoh, antena?

Ramai daripada kita telah melihat wanita dan wanita dengan kumis di wajah mereka. Ini berlaku apabila kegagalan hormon pada wanita. Beberapa wanita Sumlay takut untuk membuangnya, kerana mereka menganggapnya dosa, walaupun penyingkiran rambut dari wajah wanita Islam tidak dianggap sebagai dosa. "Saya telah melihat wanita Islam dengan kumis beberapa kali, ia kelihatan dahsyat, dan kerana itu, orang luar yang tidak beriman bertindak sangat teruk kepada agama itu sendiri, kerana ia benar-benar kelihatan unaestetik dan membuat kesan yang mengerikan. Tetapi seorang wanita Islam harus menghapus semua yang tidak perlu dari mukanya, yang tidak wajar bagi wanita. Adakah saya tidak betul? "Seorang Muslim muda bertanya. Dan anda tahu, dia betul-betul betul!

Banyak buku mengenai fiqh Islam mengatakan bahawa rambut di wajah seorang wanita, yang wujud dalam sifat lelaki - kumis dan janggut, merosakkan kecantikannya, bukan sahaja boleh, tetapi mesti dikeluarkan.

Sheikh Muhammad b. Solih al-Usaymin berkata: "Bagi rambut yang tumbuh di mana biasanya tidak ada rambut, contohnya, apabila wanita mempunyai kumis atau rambut tumbuh di pipi mereka, tidak ada yang salah dengan mengeluarkannya. Kerana mereka tidak sesuai dengan sifat seorang wanita dan merosakkan kecantikannya. " "Fatawa al-Mar'a al-Muslim" (2 / 536-537).

"Ibnu Abidin mengatakan bahawa janggut dan kumis tidak termasuk sifat wanita dan, dengan itu, jika mereka mula menunjukkan kepadanya, maka penghapusan mereka adalah tindakan yang diluluskan!" (Ilmi-Khal untuk wanita, Murshide Uysal, hal.370).

Imam an-Nawaui berkata: "Wanita tidak dibenarkan mengeluarkan rambut dari wajah mereka, kecuali janggut atau kumis. Penghapusan mereka tidak dilarang, lebih-lebih lagi, kami menganggapnya wajar! "(" Sharh Sahih Muslim "14/106).

Oleh itu, jika anda mempunyai kumis atau rambut pada dagu anda di atas bibir atas anda, keluarkannya. Selain itu, lebih baik tidak cuba untuk menghilangkan tumbuh-tumbuhan yang tidak perlu, yang sebaliknya, hanya boleh memperburuk masalah ini, tetapi mencari bantuan profesional dari tuan atau salon khas.

Bolehkah seorang wanita muslim memetik alisnya?

Sekiranya mata adalah cermin jiwa, maka keningnya adalah sayapnya. Setiap wanita tahu bahawa alis cantik yang dipersembahkan menjadikannya lebih ekspresif dan cantik. Tetapi dalam Islam terdapat larangan untuk penyingkiran lengkap (memetik) alis.

Telah dilaporkan dari Ibnu Mas'ud ra katanya: Rasulullah SAW bersabda: "Allah telah mengutuk wanita yang melakukan tato dan melakukan tato, yang alisnya dipetik dan yang memotong gigi untuk kecantikan dan mengubah penciptaan Allah SWT! " al-Bukhari 5931, Muslim 2125.

Perhatikan bahawa larangan memetik (menghilangkan) alis dalam hadith ini berlaku kepada lelaki dan wanita, kerana makna larangan itu adalah untuk mengubah penciptaan Allah.

"Penyingkiran rambut dari seorang wanita oleh seorang wanita merujuk pada mulanya untuk perkara yang diperlukan olehnya, kerana ini menghiasi dirinya untuk suaminya. Dan tidak ada bukti yang mengharamkan ini, melainkan larangan pada an-nams, yang menghilangkan rambut dari alis! "Lihat" Fatawa al-Liadzhn "17/130.

Walau bagaimanapun, mengenai isu ini, pendapat ramai ulama Islam berbeza. Seperti yang dikatakan oleh Imam Abu Daud dalam koleksinya, selepas menyebut Hadith di atas: "Namis adalah orang yang menghilangkan kening." Dan pandangan ini disukai oleh saintis Jawatankuasa Tetap (matlamat al-Lyadzhnatu-dd), yang diketuai oleh Sheikh Ibn Baz. Dan atas sebab ini, mereka dibenarkan mengeluarkan rambut di antara kening, bergantung pada hakikat bahawa larangan itu datang hanya untuk penyingkiran alis! (Lihat Fatahua al-Lijnah 5/197).

Dengan kata lain, jika seorang wanita menghilangkan rambut yang berlebihan di hidung (tempat di mana alisnya tumbuh bersama), ini tidak akan dianggap sebagai sesuatu yang berdosa, kerana jembatan hidung bukanlah alis.

Sheikh Ibn Usaymin berkata jika seorang wanita mempunyai kening yang sangat tebal, mereka bahkan jatuh pada matanya, itulah sebabnya ia mengganggu seorang wanita, dia boleh mengurangkan dan memotong alisnya sedikit. Lihat "Fataua Ibn Usaymin" 3/866.

Bolehkah wanita muslim menanggalkan rambut di dalam ketiak, lengan, kaki dan bahagian intimnya?

Penghapusan rambut di bahagian lain badan: di ketiak, di lengan, kaki, dan di kawasan bikini bukan sahaja dilarang, tetapi juga tindakan yang diinginkan. Walau bagaimanapun, sebelum mengeluarkan rambut badan, seorang wanita dalam kebanyakan kes harus meminta suaminya untuk mendapatkan izin, terutamanya ketika datang ke penyingkiran rambut bikini. Di antara orang Islam, persoalan siapa yang dibenarkan mengeluarkan rambut pada tubuh seorang wanita, terutama di bahagian intimnya, dibahaskan dengan hangat. Idealnya, hanya suami yang harus melihat tubuh wanita dan bahagian-bahagiannya yang paling intim. Walau bagaimanapun, di banyak negara Islam, seorang doktor atau pakar kosmetik boleh dengan mudah melakukan beberapa prosedur pada tubuh wanita, jika doktor atau tuan juga wanita.

Bagi kaedah penyingkiran rambut untuk wanita Islam, tidak dilarang menggunakan mana-mana kaedah penyusutan, sama ada penyingkiran rambut laser, pencukur, waxing atau kaedah lain. Di Timur Tengah, contohnya, jenis penyingkiran rambut yang paling biasa adalah shugaring, kaedah penuangan dilakukan dengan pes gula tebal.

Jadi, merumuskan topik hari ini, kita teringat satu peraturan Syariah penting: segala sesuatu dibenarkan, kecuali hakikat bahawa ia dilarang. Bagi rambut, Syariah membahagikannya kepada tiga kategori:

1. Tidak dibenarkan melepaskan: janggut untuk lelaki, bercukur untuk wanita botak untuk wanita dan memetik alis, baik untuk wanita dan lelaki.

2. T, bahawa Sharia diperintahkan untuk membuang: rambut kemaluan dan ketiak, seperti yang ditunjukkan oleh hadith yang boleh dipercayai.

3. T, yang mana Shari'ah diam. Ia semua bergantung kepada pilihan orang itu, jika dia mahu, dia boleh meninggalkannya, dan jika tidak, memadam. (Lihat "Fataua Maratil-Muslim" 3/879).

Oleh itu, gadis-gadis dan wanita Muslim yang dikasihi, jika ada rambut yang tidak diinginkan merosakkan penampilan anda - dengan selamat membuangnya, tidak ada dosa. Dan semoga Allah redha denganmu!

Adakah orang Islam perlu mencukur pangkal paha

Sadaқanyң tumrleri_men Paidasy - Imam Adilhan Serikbai

Sadaқanyң tumrleri_men Paidasy - Imam Adilhan Serikbai

Sadaқanyң tumrleri_men Paidasy - Imam Adilhan Serikbai

"Astana-medsesy" shәkіrttіr_ arasynda tken Құран Kәrіmdі zhatқa zhne manәleplep aboutқy saysysy | 2019

"Astana-medsesy" shәkіrttіr_ arasynda tken Құран Kәrіmdі zhatқa zhne manәleplep aboutқy saysysy | 2019

"Astana-medsesy" shәkіrttіr_ arasynda tken Құран Kәrіmdі zhatқa zhne manәleplep aboutқy saysysy | 2019

Salihali Yeldіn Sipaty - Imam Askar Ubiap

Salihali Yeldіn Sipaty - Imam Askar Ubiap

Ayahnya aytkan ain - imam Askar Ubaytayuly

Ayahnya aytkan ain - imam Askar Ubaytayuly

Ayahnya aytkan ain - imam Askar Ubaytayuly

Islamdagy Amanat Uzymy (Zhasons uakyzy) - Altynbek ҰTYSKHANULY

Islamdagy Amanat Uzymy (Zhasons uakyzy) - Altynbek ҰTYSKHANULY

Islamdagy Amanat Uzymy (Zhasons uakyzy) - Altynbek ҰTYSKHANULY

Soďғy maқalalar

Magalar

Otbasy құpiyasyn saқtai bіlemіz be?

Otbasy құpiyasyn saқtai bіlemіz be?

Tyl tarihymyzdy asyl amanata

Tyl tarihymyzdy asyl amanata

Ana - Allanyov asyl azynasy

Ana - Allanyov asyl azynasy

Erezhep aiy kirgende.

Erezhep aiy kirgende.

Erezhep Ayynda Orazasy Turaly

Erezhep ayyny orazasy turly

Мәлик періштесінің міндеттері

Мәлик періштесінің міндеттері

Nbsp;

Nbsp;

Taylym nұryn sіңіruіmіz kerek

Taylym nұryn sіңіruіmіz kerek

Tādayusyz berilgen nyғmet

Salihaly amal negіzіnde eki türlі

Salihaly amal negіzіnde eki türlі

Minnezmm minet

Minnezmm minet

Kykkentay shal

Mұsylman Atalu ұr mұslman Kіmіn Kiіp, arasynda zhürgennen emes

Mұsylman Atalu ұr mұslman Kіmіn Kiіp, arasynda zhürgennen emes

Lelaki dan wanita Semenanjung "Dauys"

Lelaki dan wanita Semenanjung "Dauys"

Balaizyzdy kіtap oқuғa baulityn 8 әst

Balaizyzdy kіtap oқuғa baulityn 8 әst

Bass bass Cuba Elshіsіn қabyldady (PHOTO)

Bass bass Cuba Elshіsіn қabyldady (PHOTO)

Presiden Ethiopia Elbasy

Presiden Ethiopia Elbasy

Otbasy құpiyasyn saқtai bіlemіz be?

Otbasy құpiyasyn saқtai bіlemіz be?

Nauryz paling kurang 300 mynan astam adam katysad

Nauryz paling kurang 300 mynan astam adam katysad

"Astana" madrasa-college інің шәкірттері арасында Құран жарысы гтті (PHOTO)

"Astana" madrassa-college інің шәкірттері арасында Құран жарысы гтті (VIDEO + PHOTO)

Bass of kftpbalaly anarғa siy zhasap, student of tegiyn oқu grantyn tabystady (PHOTO)

Bass of kftpbalaly anarғa siy zhasap, student of tegiyn oқu grantyn tabystady (PHOTO)

Tyl tarihymyzdy asyl amanata

Tyl tarihymyzdy asyl amanata

Ana - Allanyov asyl azynasy

Ana - Allanyov asyl azynasy

Erezhep aiy kirgende.

Erezhep aiy kirgende.

Bass of Almatyta bttrtop Onner અનુવાર સાથે સાથે માટે (ફિલ્ટર)

Bass of Almatyta bttrtop Onner અનુવાર સાથે સાથે માટે (ફિલ્ટર)

Қадір туні оқылатн тңдаулы дұғалар

Meshtte Uyyktau men tamak zhudің үkіmі Ganday?

Bastirylu Degen tidak zhane tidak Odnu Kilyu Ushіn tidak Isteu Kerek?

Bastirylu Degen tidak zhane tidak Odnu Kilyu Ushіn tidak Isteu Kerek?

Ornyna perіshte қжылық жасаған

Kelder Kadir tunduk kepada Karsy aluy kerek?

Etnik Kelgen Uelge tymy salynatyn іster

Auyz Ashar Kestesі 2018

Monshaғa tuskende eskerіңіz

Monshaғa tuskende eskerіңіz

Beijingde dynaralyk kelіsіm zhayy talқylandy

Pemuzik ң shariғattaғy үкімі қандай?

Сұра Ж-Жауап

Adakah shekat zattardan zeket berlele saya?

Adakah shekat zattardan zeket berlele saya?

Adasushyly neden bartales?

Adasushyly neden bartales?

Namazdyď ұrys kimder?

Namazdyď ұrys kimder?

Ұshaқpen baryp ten қzazhilyқ қzazhilyқ bolyp sanalmay ma?

Ұshaқpen baryp ten қzazhilyқ қzazhilyқ bolyp sanalmay ma?

Asyl dіnіmіz

Islam Tarihy

Payambarızdyď Tayfқa Sapary

Payambarızdyď Tayfқa Sapary

Ynapsapsy müshrіkter Ubu Türklän pen Khazіretі Hadishanyң імін қуanyp Uқana қimay, azaly s ә ttі paidalanip, Khazіretі Mұhammedke shabuldap, zyқysyn shyғardy. Tұs-tұstan tyraқaylap bass salatyndary zonday, ardaқty Payғambarymyzdyď dіndі uaғyddaғa shamasyn kelt_rmeydі. Zygyrdany қainaan ony mіndetіne degene adaldyқ tuғan zherіnen zhyrak ketugue zheteleydі.

Payback ﷺ shakyrakynda tәrbiye alғan ғұlama

Adakah saya perlu mencukur pangkal paha seorang lelaki moden

Dengan pemfailan korporat seperti pubis berbulu Gillette diisytiharkan tidak matang dan hodoh. Jadi adakah perlu untuk mencukur pangkal paha lelaki moden? Orang yang berminat dalam bidang ini tentu saja akan menjawab secara afirmatif. Mesin, pisau cukur, bilah, mortar, krim dan salap untuk penyusunan dan penyembunyian - di mana untuk meletakkan produk ini jika semua orang berhenti mencukur alat kelamin mereka sekaligus?
Jika kita mengalih perhatian kita ke Timur (perkara yang halus, seperti yang diketahui), maka ada sikap yang sama sekali berbeza dengan tumbuh-tumbuhan di tempat-tempat intim. Sebagai contoh, adakah anda tahu mengapa orang Jepun tidak mencukur rambut kemaluan? Kerana hairiness mereka didapati menarik secara seksual. Adakah saya perlu mencukur pangkal paha di dalam Islam? Tidak Ia juga dikutuk. Oleh kerana seorang muslim ortodoks tidak perlu memotong rambut kemaluannya. Adakah anda bersedia melawan Alquran dan tradisi berabad-abad?
Jadi persoalan sama ada untuk mencukur pangkal paha seorang lelaki dianggap diselesaikan hanya di antara mereka yang cuba menjual kami peranti dan persiapan untuk menghilangkan rambut dari tempat-tempat yang intim. Tetapi sebenarnya, semuanya tidak begitu mudah.

JOIN PROGRAM PARTNER VSP GROUP: youpartnerwsp.com/en/join?95282

Kia spektra 3 tháng trước

Penulis dari cormorant anda, Muslim di 40dn semestinya mencukur tempat-tempat intim

Saya adalah 15 orang lelaki dan saya memotong rambut saya untuk kali pertama sekali. Saya fikir ia lebih awal atau tidak membantu, tetapi rambutnya terlalu banyak, mereka 6-7cm panjang memberi nasihat

Sergey Ivanov 5 tahun lalu

Tidak awal, ok. Perkara utama ialah segala-galanya adalah estetika yang menyenangkan dan selesa.

Darun Zhai Năm trước

muslim bodoh perlu mencukur pangkal paha

Darun Zhai 10 tahun lalu

Neriman Cavadova Saya tidak menghina umat Islam saya mengatakan bahawa umat Islam perlu menganggapnya sebagai nabi Muhammad sendiri

Neriman Cavadova Năm trước

jailaubai dron bodoh tidak menghina orang Islam sendiri.

Sheikh Khalid al-Rifai Fatwa mengenai penghapusan rambut

Soalan: Adalah seorang lelaki dibenarkan mengeluarkan rambut dari dada dan kaki tanpa penyakit atau sebab lain (ada banyak atau kebersihan), ini dianggap sama dengan wanita? Adakah hadis yang "lelaki licin (yang dikeluarkan dari rambut) dikutuk" boleh dipercayai?

Jawab: Semua pujian adalah milik Allah, semoga berkat dan salam kepada Rasulullah (ssallalahu alayhi vassalyam) oleh keluarganya dan sahabatnya!

Penghapusan rambut dari badan dibahagikan kepada tiga jenis:

1) Perintah Syariah untuk mengeluarkan rambut dari ketiak, dari pubis. Dalam Hadis dari Anas, ia berkata: "Nabi (ssallalahu alayhi vassalyam) memberi kita waktu untuk memotong kumis, kuku, rambut ketiak, rambut kemaluan, dan tidak meninggalkannya selama lebih dari empat puluh hari" (Muslim).

2) Syariah melarang mengeluarkan kening, kerana ini, Nabi (salyalahalakhu alayhi vassalyam) mengutuk orang-orang seperti itu, serta rambut janggut.

3) Pengalihan rambut dari seluruh badan dalam Syari'ah tidak ditunjukkan, iaitu, jenis ini diampunkan. Seseorang boleh menghapus atau meninggalkan, dan untuk ini Hadis Nabi (ssallallahu alayhi vassalyam) diberikan sebagai hujah "Segala sesuatu yang dibenarkan di dalam Al-Quran dan segala yang dilarang di dalam Al-Qur'an adalah dibenarkan. Dan apa yang dikatakan tidak diampuni "(Tirmid, No. 1648, ibn Madjah, No. 3358, Kanzu Umal, No. 7293).

Berdasarkan ini, penyingkiran rambut dari kaki dan dada dibenarkan untuk lelaki, sama ada disebabkan oleh penyakit atau kemurnian, dan lain-lain. Dan dalam hal ini tidak ada kesamaan dengan wanita.

Bagi Hadis yang disebutkan, saya tidak dapati dalam buku sahih hadis yang saya ada. Tiada sahabat yang mengutip buku Hadits yang terkenal mengenai perkara ini. Jelas sekali, tidak ada asas bagi hadith ini. Said Al-Ajlouni dalam buku "Kashfu al-Khufai": "Yang Maha Tinggi suka lelaki berbulu dan tidak diinginkan menjadi wanita berbulu." Al-Suyuti menyebutkan Abd al-Qadir Farisi dari buku "Mujmau Araib": "Allah mengasihi lelaki yang mempunyai banyak rambut dan Dia tidak suka apabila seorang wanita mempunyai banyak rambut." Allah tahu yang terbaik.

Baca artikel yang paling menarik mengenai "IslamDag" pada kami saluran telegram.

Pembuangan rambut badan

Bolehkah seorang wanita mencukur kakinya? Berikan Hadis.

Bolehkah seorang wanita atau lelaki mencukur rambut badannya?

Ia mungkin, jika mereka tumbuh dengan banyak, dan kadang-kadang perlu. Anda boleh mencukur kaki wanita [1].

Nabi Muhammad (mungkin Tuhan memberkati dia dan mengalu-alukan) mengumumkan: "Fitr [2] termasuk berikut: [3]: pemotongan kumis [4], melepaskan janggut, memusnahkan gigi dengan nyawak, membasuh hidung, di bawah lengan [5], memotong rambut kemaluan [6], mencuci dengan air dan memotong [7] "[8].

Bolehkah seorang wanita mencukur kakinya? Dan di mana anda boleh mencukur, dan di mana anda tidak boleh? Firuza.

Anda boleh. Tiada larangan mengenai perkara ini. Cara mencukur dan di mana, ditentukan oleh wanita (perempuan).

Adakah mungkin untuk melakukan penyingkiran rambut (penyingkiran rambut untuk jangka masa yang panjang) pada kaki, di bawah lengan, dan lain-lain? Bella

Saya terlibat dalam shugaring - sejenis penuangan dengan pasta gula. Saya hanya buat wanita. Prosedur ini datang sebagai Muslim dan bukan Islam. Mempraktikkan wanita Islam datang terutamanya untuk belajar untuk belajar bagaimana melakukan penyusunan di rumah. Kelebihan jenis penyusunan ini banyak, dan pada masa yang sama ia adalah yang paling selamat dari semua yang ada di rumah. Seperti yang diketahui, awram wanita di hadapan wanita lain dari pusar ke lutut. Saya juga bekerja di kawasan bikini. Bagaimana saya boleh buat? Jangan berlatih? Ajar tanpa zon ini. Tetapi di zon ini orang sering diminta melakukan penyusutan.

Inilah tugas anda, anda diam-diam melakukannya, dan merawat anda sebagai doktor - seseorang terpaksa mendedahkan bahagian badan yang diperlukan untuk penyembuhan dan rawatan. Dan dalam kes anda, ia melibatkan prosedur kosmetik.

Mengenai topik lain yang berkaitan dengan kecantikan wanita, bacalah bahan berikut:

Pautan kepada sumber-sumber teologi dan ulasan:

[1] Lihat: al-'Askalyani A. Fath al-bah bi sharh sahih al-bukhari [Penemuan oleh Pencipta (untuk orang yang memahami perkara baru) melalui komen ke gerbang hadith oleh al-Bukhari]. Dalam 18 tahun Beirut: al-Kutub al-Silmiya, 2000. T. 13. S. 462, penjelasan kepada Hadis No. 5939.

[2] Fitra (arab.) - sifat alam semulajadi, semulajadi manusia, kualiti, yang diberikan kepadanya oleh Tuhan pada penciptaan. Fitra rohani terdiri daripada kepercayaan yang benar dan utuh dalam Satu Tuhan, Pencipta. Fitr "fizikal" yang dirujuk dalam Hadis. Perkataan "fitra" juga diterjemahkan oleh beberapa ahli teologi sebagai "sunna" (jalan). Mereka berkata: "Fitra - ini adalah tindakan yang dilakukan oleh nabi-nabi dari Pencipta yang Maha Tinggi." Lihat: an-Nawawi Ya. Sahih Muslim bi sharh an-navawi [Hukum Hadits Imam Muslim dengan komentar oleh Imam al-Nawawi]. Dalam 10 t., 18 jam Beirut: al-Kutub al-Silmiya, [b. g.]. T. 2. Bahagian 3. P. 148.

[3] Terdapat beberapa hadith yang sahih mengenai apa yang sebenarnya berkaitan dengan fitr, yang berbeza dalam senarai mata, tetapi sebagai ulama mengatakan, saling melengkapi. Lihat: an-Nawawi Ya. Sahih Muslim bi sharh an-navawi. T. 2. Bahagian 3. P. 147.

[4] Longkang panjang tidak dialu-alukan. Adalah wajar bahawa whiskers tidak menutup bibir atas.

[5] Satu lagi bentuk penyingkiran rambut boleh diterima, seperti bercukur.

[6] Selaras dengan penegasan Nabi Muhammad, memotong kumis, memangkas kuku, memetik (bercukur) rambut di bawah lengan dan memotong rambut kemaluan harus dilakukan sekurang-kurangnya setiap empat puluh hari. Iaitu, prosedur kebersihan ini perlu dilakukan tidak kurang dari tempoh tertentu, tetapi mungkin lebih kerap. Lihat: at-Tirmidhi M. Sunan at-tirmidhi [Aturan Hadits Imam at-Tirmidi]. Beirut: Ibn Hazm, 2002. P. 776, Hadis No. 2763, 2764. Banyak yang menganggapnya untuk melakukan semua ini pada hari Jumaat, dengan doa Jumaat. Lihat: Marchi 'A. Al-bidi fi fiqh al-Sunnah [Bermula dalam pemahaman Sunnah]. Kaherah: al-Tybagah al-Muhammadia, 1995. P. 121.

[7] Sahabat Nabi, yang menyampaikan hadith ini, meragui ayat kesepuluh dan didakwa disebut sebagai "mouthwash". Walau bagaimanapun, seperti yang disebut oleh Imam al-Nawawi, kemungkinan besar barang terlupakan dalam hadith ini adalah "berkhatan". Lihat: an-Nawawi Ya. Sahih Muslim bi sharh an-navawi. T. 2. Bahagian 3. P. 150.

[8] Hadis dari 'Aisha; St. x Muslim, di-Tirmidhi, dan lain-lain. Lihatlah, sebagai contoh: an-Naisaburi M. Sahih Muslim [Hadith of Imam Muslim]. Riyad: al-Afkar ad-davliya, 1998. P. 129, Hadis No. 56- (261); Al-Tirmidhi M. Sunan Al-Tirmidhi. 2002. P. 776, Hadis No. 2762, "Hasan".